Kamis, 26 April 2012

RADEN SAGARA (ASAL USUL PULAU MADURA)

Pada jaman dahulu, Madura merupakan pulau yang terpecah belah. Yang tampak pada waktu itu adalah gunung Pajuddan dan gunung Gegger di daerah Bangkalan, tempat kelahiran Raden Sagarah.
Pada saat itu pula di tanah jawa tepatnya di daerah muara sungai Brantas di Jawa Timur ada sebuah kerajaan bernama “MEDANG KEMULAN”. Kerajaan Medang  Kemulan sangat aman, tentram, dan damai. Semua warganya melaksanakan tugas dan kewajibannya sesuai dengan bidangnya masing-masing. Ca’ epon reng Madura “ lakona lakone kennengga kennengge”, demikian prinsip mereka. Rajanya bernama “Sang Hyang Tunggal” adalah seorang raja yang
arif dan bijaksana. Sang raja dikaruniai seorang putri yang cantik jelita bernama “Bendoro Gung” (Potre Koneng), sang putri sangat ramah dan sopan santun pada siapa pun.
Pada suatu malam dalam tidurnya, sang putri bermimpi, bertemu dengan seorang pemuda yang gagah perkasa yang bernama Abiyasa. Karena ketampananya, sang putri terpesona dan jatuh cinta padanya. Ternyata cinta sang putri tidak bertepuk sebelah tangan, karena sang pemuda juga menyukai sang putri. Di dalam mimpinya, kedua insan memadu kasih dengan mesra. Tidak diduga dan sulit dipercaya, karena peristiwa dalam mimpi tersebut, putri Bendoro Gung benar-benar hamil. Sejak saat itulah sang putri mengasingkan diri.
Perubahan yang dialami sang putri ternyata tidak luput dari perhatian sang prabu. Maka dipanggilah seorang dayang yang biasa melayani sang putri untuk memanggil putri Bendoro Gung agar menghadap padanya. Ketika sang putri menghadap betapa terkejutnya sang prabu melihat perubahan putri kesayangannya. Sang prabu lalu menanyakan apa yang terjadi pada anak kesayangannya. “Anakku, apa yang terjadi padamu? Wahai anakku?” mendengar tutur kata ayahnya menangislah putri Bendoro Gung sambil menceritakan peristiwa aneh yang dialaminya, mulai peristiwa dalam mimpinya sampai kehamilannya.
Mendengar pengakuan putri kesayangannya, maka meledaklah amarah sang prabu. Dengan nada sangat marah dia berkata “Hai Bendoro Gung, kalau orang masih waras tidak akan percaya terhadap ceritamu ini! kalau kau benar-benar hamil itu adalah  aib yang sangat besar bagi kerajaan Medang Kemulan”.
Selanjutnya sang prabu memanggil patih Pranggulang. Beliau menceritakan segal kejadian yang menimpa keluarga kerajaan dan memerintahkan patih Pranggulang untuk menyingkirkan putri Bendoro Gung. Selanjutnya, patih Pranggulang membawa putri Bendoro Gung ke hutan belantara.
Patih Pranggulang menghunus pedangnya dan mengayunkan ke leher sang putri. Ketika ujung pedang hampir mengenai leher sang putri, terjadilah keajaiban. Pedang tersebut jatuh ke tanah, demikian sampai berulang tiga kali. Patih Pranggulang tidak melanjutkan untuk membunuh sang putri, tetapi dia memilih tidak kembali ke kerajaan dan membawa sang putri jauh ke utara. Untuk menghilangkan kecurigaan orang, patih Pranggulang merubah namanya menjadi Kyai Poleng (poleng artinya kain tenun Madura).
Setelah sekian lama berjalan, sampailah mereka di tepi pantai. Kyai Poleng membuat sebuah rakit, lalu sang putri di dudukkan di atas rakit dan dihanyutkan ke laut menuju pulau Madu Oro atau sekarang menjadi pulau Madura. Sebelum berangkat, Kyai Poleng berpesan kapada sang putri jika ada apa-apa supaya ia menghentakkan kakinya ke tanah, maka Kyai Poleng akan datang. Selanjutnya rakit berjalan dan terdamparlah di gunung Gegger.
Suatu hari sang putri sakit perut dan merasa akan melahirkan, maka sang putri menghentakkan kakinya ketanah dan datanglah Kyai Poleng. Dengan dibantu Kyai Poleng, sang putri melahirkan anak laki-laki yang sangt tampan. Dengan rasa suka cita Putri berkata, “Sang Hyang Widi, Hamba ucapkan terimakasih atas anugerah yang besar ini. Maka anak ini hamba beri nama RADEN SAGHARA”. Manusia pertama yang lahir di pulau Madura.
Setelah raden Saghara lahir, dia diasuh oleh ibunya. Dibantu oleh Kyai Poleng, akhirnya raden Saghara tumbuh menjadi pemuda yang gagah perkasa dan tampan. Pada suatu hari di kerajaan Medang Kemulan terjadi peperangan antara kerajaan Medang Kemulan dengan nageri Cina. Yang menyebabkan timbulnya wabah penyakit aneh di kerajaan Medang Kemulan. Suatu saat sang prabu mendengar kabar bahwa di pulau jawa. Tepatnya di pulau Madura ada seorang pemuda yang sakti mandra guna, yang dapat melawan tentara Cina dan dapat menyembuhkan penyakit aneh tersebut. Maka diutuslah seorang patih dari kerajaan Medang Kemulan untuk mencari pemuda tersebut yaitu raden Sagahara.
 Setelah utusan prabu Sang Hyang Tunggal tiba di pulau Madura, ia mencari raden Saghara, dan bertemulah ia dengan raden Saghara di gunung Gegger. Utusan tersebut menceritakan segala kejadian yang menimpa kerajaan Medang Kemulan. Ia juga menceritakan bahwa ada seorang pemuda dari pulau Madura yang dapat membantu kerajaan Medang Kemulan.
Utusan tersebut meminta raden Saghara untuk menolong kerajaan Medang Kemulan. Mendengar kabar dari utusan tersebut, raden Saghara menceritakan kepada ibunya yakni Putri Bendoro Gung. Dan meminta ijin untuk pergi menolong kerajaan Medang Kemulan. Putri Bendoro Gung akhirnya mengijinkan putranya untuk menolong kerajaan Medang Kemulan, namun putri Bendoro Gung tidak menceritakan pada putranya bahwa ia adalah putri dari kerajaan Medang Kemulan dan raden Saghara adalah cucu dari prabu Sang Hyang Tunggal.
Setelah itu maka berangkatlah raden Saghara ke kerajaan Medang Kemulan dengan membawa senjata yang berupa tombak. Sampai di kerajaan Medang Kemulan, raden Saghara berperang melawan tentara Cina dengan cara ujung tombaknya dihadapkan pada tentara Cina. Dari ujung tombak itulah, kemudian keluar penyakit sehingga membuat tentara Cina terkena penyakit dari ujung tombak raden Saghara. Dan seketika tentara Cina pergi meninggalkan kerajaan Medang Kemulan, dan penyakit aneh yang menimpa rakyat Medang Kemulan hilang dengan seketika.
Sang prabu Sang Hyang Tunggal bertemu dengan raden Saghara, dan mengucapkan terimakasih. Atas rasa terimakasihnya, Ia pun hendak menjodohkan raden Saghara dengan putrinya (adik Bendoro Gung). Namun raden Saghara meminta ijin untuk pulang ke pulau Madura, untuk meminta persetujuan dari ibunya. Namun pada saat itu ibu raden Saghara tidak lagi tinggal di gunung Gegger, akan tetapi ia sudah pindah ke daerah Nepa di Madura.
Setelah bertemu dengan ibunya, raden Saghara menceritakan tentang perjodohan tersebut. Mendengar hal itu, putri Bendoro Gung sangat terkejut dan ia pun memutuskan untuk menceritakan tentang hal yang terjadi pada putri Bendoro Gung. Ia pun memberi tahukan bahwa putri yang hendak dijodohkan dengannya adalah bibinya sendiri, dan prabu Sang Hyang Tunggal adalah kakeknya sendiri.
Setelah menceritakan hal tersebut putri Bendoro Gung dan raden Saghara menangis dan berpelukan, serta pada saat itu pula mereka menghilang tanpa jejak. Konon menurut ceritanya kerajaan yang ada di Nepa merupakan bekas peninggalan dari putri Bendoro Gung dan Raden Saghara. Serta semua prajuritnya berubah menjadi monyet. Menurut cerita rakyat setempat, orang-orang yang mempunyai ilmu keimanan yang tinggi, dapat melihat sosok raden Saghara yang gagah dengan disertai pakaian perang yang dilapisi dengan kilaun emas.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar